Senin, 10 Maret 2014

sentilan sentilun

gw bersyukur dengan sahabat-sahabat yang gw miliki, meski kadang pacar suka cemburu karena gw punya lebih banyak waktu buat mereka daripada sama dia...


sahabat-sahabat gw, mereka orang orang yang hebat..
seumuran dengan gw tapi pencapaiannya udah banyak, masing-masing semakin baik di karirnya..
semakin baik di karir, artinya gw melihat dari sisi finansial mereka masing masing, yang kemudian pengaruhnya di gaya hidup mereka masing-masing... ya selayaknya eksmud lah...
alhasil, gw juga terbawa ke gaya hidup mereka yang seperti itu, meski yah gw belom sanggup ngikutin gaya hidup mereka..


di satu sisi gw terpacu dengan kondisi ini...
di satu sisi gw berpikir, apakah kebahagiaan memang diukur dari materi dan gaya hidup mewah...
klasik


kalo kata Rene Suhardono, hidup harus ikutin passion, dan pastinya berkontribusi buat sesama..
ini lah yang jadi pemikiran gw...
entah jadi dorongan atau sesuatu yg justru menghambat
mau ikutin passion dan kontribusi sesama, tapi rasanya gak ada duitnya..
jadi guru di tempat terpencil? jadi volunteer di kebon binatang Surabaya?
no money brader...
mau bantu keluarga jadi gak bisa...
tapi kalo cari duit terus, hari Senin bisa jadi hari mengerikan setiap minggunya..


hidup ini seperti rollercoaster, naik turun, kalo mau sampe tujuan harus punya nyali..
mereka udah di depan gw, dan cukup jauh..
untuk saat ini gw masih mau cari materi dulu, semoga passion bisa ngikutin ya....

yang intinya you have to find and follow ur passion...

merapikan komik memang menarik

saya adalah satu dari jutaan penggemar komik di dunia
salah satu cita cita sederhananya nanti bisa punya perpustakaan sendiri dari komik komik ini..

daannnn setiap beresin komik, pasti berentet ke beresin yang lainnya
kemarin pun alhasil beresin laci dan sekitarnya
setiap merapikan benda-benda ini pasti ujung-ujungnya nostalgia
nostalgia waktu nemu barang-barang lama..
nostalgia waktu nemu ada surat dulu jaman masi gondrong, entah dari siapa untuk siapa..
nemu barang kado dari siapa, barang yang seharusnya untuk siapa dan lain lainnya..


selain nemu barang, pasti kegiatan ngerapiin komik ini jadi lama gara2 baca komik dan buku2 lainnya..
waktu 1 jam bisa kesita gara2 ngulang baca beberapa buku komik..
dan kemarin gw jadi ngebaca ulang buku yg judulnya "Hidup Itu Indah" karya Aji Prasetyo yang gw pinjem dari sobat jaman kuliah, Safa, yang belom gw balikin sampe sekarang *maap ya bro*

buku ini sangat sarat makna dan dibalut dalam paduan narasi dan gambar sehingga sangat menarik untuk dibaca...
meski udah terbitan 2010 dan ada beberapa tulisan beliau dari tahun 2008, isi buku ini masih bisa dikaitkan dengan kejadian sekitar kita saat ini...

ada kutipan yang menarik, yaitu sbb:

"Jika kau ingin menjadi manusia yang bermutu, syarat pertama adalah: Sekolah yang Berkualitas - dengan guru terbaik, yang mengajarkan ilmu terbaik.

Syarat kedua: Kumpulan yang Berkualitas. Ini penting, karena sumber ilmu kedua selain sekolah. Berkawan dengan orang-orang pinter akan membuatmu ketularan pinter. Demikian juga sebaliknya, sehingga wawasanmu luas dan logikamu pun juga jalan, kau tidak akan kesulitan hidup di segala jaman.

Syarat ketiga: Berkarya. Aplikasikan semua skill dan wawasan yang kau miliki"


lalu pertanyaan yang muncul adalah Apakah gw udah jadi manusia bermutu? What have I done?


gw kemudian melihat sejarah pendidikan gw, apakah orang tua gw gak salah menyekolahkan gw, apakah sekolah pilihan gw itu tepat, apakah gw telah memeroleh guru terbaik..
lalu melihat sekitar gw.. keluarga, pacar, sahabat, rekan kerja.... apakah pergaulan gw tepat.. apakah gw telah menjadi teman yang bisa menularkan kepintarannya..
dan terakhir, apa yang udah gw lakukan? sulit sih jawabnya, karena gw merasa belom ngapa2in..
hmmmmm.....



mungkin temen temen yang baca bisa menanyakan hal yang sama ke diri kalian masing masing...

buku punya Safa yang dimaksud....

buku-buku koleksi yang bertahan dari usaha pembuangan jaman dulu...

ini juga....