Kamis, 26 Maret 2015

bulan 3 taun 2015

oke udah 3 bulan berlalu sejak postingan terakhir. basi ya. ck.
sebenernya ada aja sih yang bisa ditulis setiap harinya, tapi isinya sampah dan gak berbobot. gimana dong?
iya gw tau isi blog ini dari awal juga begitu... jadi yaudalah.. gapapa yak nyampah lagi.
gapapa lah, ini blog punya sendiri. pembaca uda pinter juga kan ya.
yang jelek jangan dicontoh, kalo ada yang bagus..... wow, ada yang bagus ya di blog ini? kasitau ya kalo ada yang bagus :')


leher gw sakit deh, leher bagian belakang sebelah kiri
sakitnya tiap malem doang tapi. pagi siang sore masih belom sakit.
udah sejak dari minggu lalu. aneh deh. kenapa ya.
kalo di film SHUTTER, leher orang pemeran utamanya sakit gara2 ada setan mantan pacarnya yang dibunuh dudukin dia. lah gw kenapa ya?
ya kali ada setan nyamuk2 yang gw setrum ngumpul di leher gw. hih atut :(
uda dipijet berkali2 tapi gini2 aja.
ck. sedih.
sakit.
kepala jadinya pusing.
ugh


lalu udah gak terasa kita memasuki bulan 3 dan bentar lagi ganti ke bulan 4
masih aja kerja di rcti
masih aja gini gini aja
kalo kata temen yang udah pindah sih, pelan pelan aja, kalo buru buru hasilnya gak bagus
yaa masuk akal sih, secara yang pindah itu udah lebih lama di rcti daripada gw dan baru pindah bulan lalu
dan kalo kata orangtua sih kenapa rejeki seret karena jarang ke gereja dan jarang kasi perpuluhan...
kalo bener karena itu... ya gawat berarti, utang perpuluhan gw banyak. ugh.


kalo kata seorang temen, di umur seperempat abad ini gw sedang mengalami krisis yang konon katanya juga dialami oleh rekan-rekan seumuran.
krisis soal pekerjaan, soal asmara, soal keluarga, soal masa depan, soal pergaulan, banyak deh yang jadi persoalan.
syukur2 persoalan yang dialamim gak selengkap yang gw sebut barusan.
kalo di gw sih lebih ke soal pekerjaan, soal asmara, soal keluarga, soal masa depan dan soal pergaulan *lah jadi banyak yak persoalan gw :(


soal pekerjaan yah seperti rekan-rekan sudah baca di postingan sebelumnya deh. begitu deh ye. apalagi setelah tau gaji adek gw yang pilot itu nilainya 5kali gaji gw yang sekarang, dan kadang bisa lebih.
sedih gak sih? dimana harga diri anak pertama, anak sulung yang seharusnya kalo kata buku PPKN bakal jadi tulang punggung keluarga saat orang tua tak di rumah.... dimana??! DIMANAAA??!
sedih sekaligus senang waktu tau dia ternyata yang bantu keuangan keluarga... tapi malu.. pucing pala balbi.

apalagi eh apalagi, gw barusan pulang dari surabaya kan yah ini, ketemu sama temen gw namanya pangeran. ini nama asli loh.
dia temen gw pas sd, ketemu lagi pas uda kuliah. dia punya perusahaan sendiri. dia udah nikah, dan bininya juga punya perusahaan sendiri. bokapnya punya perusahaan rokok, si pangeran punya perusahaan furnitur dan marmer, bininya punya perusahaan rotan.
such wow eh?
pas bergaul sama dia, gw semacam diajarin tentang betapa pentingnya usaha sendiri, punya bisnis sendiri.
jadi ibarat pangeran lagi bicara sama gembel. prince and the pauper deh. kadang merasa gak sepantasnya gw bergaul dengan kaumnya. hiks. apalagi kalo dia uda cerita tentang temen2nya yang anak pejabat, anak pengusaha, orang orang khayaaa.... aku mah apa atuh...
saat gw cerita tentang hidup gw dan betapa gw senangnya bisa mabok murah di bali, tiba tiba gw sadar *ups gw salah cerita ginian* dan langsung dia bantai dengan ceritanya yang super imba..
gak sombong sih orangnya, gak suka pamer kok sebenernya, cuma gw merasa terintimidasi aja sama cerita2 dia...

terlebih lagi waktu bram ngepost kalo dia uda bisa beli 3 mobil dengan uangnya sendiri sebelum usia 25 taun.. sementara gw, lom bisa ngapa2in...
ampe cape kalo ada sohib yang nanya gaji gw, lalu dia kaget, dan kemudian dia kasian...
huft..


apakah ada pengaruhnya dari pergaulan ya? pas dia cerita gitu akhirnya gw sampe pada pemikiran gitu.
ya wajar sih, dia tumbuh di lingkungan pengusaha, mentalnya ya mental pengusaha. gw tumbuh di lingkungan yang mayoritas karyawan kerja di kantor.
lalu tentang karir gw yang bgini2 aja setelah 2 taun (ya emang waktu yang bisa dibilang masih sebentar sih) apakah gara2 itu juga ya?
saat ini pun pergaulan gw ada 2 jenis, yang nganggep hidup itu ya yang penting kerja banyak duit, nanti hasilnya bisa dinikmatin pas lu uda tua. dan yang satu lagi ya yang penting kerjaan lu bikin hepi, duit nanti ngikut aja, dan gak ada yang tau masa depan tuh kaya gimana.

di satu pergaulan, gw merasa termotivasi untuk jadi lebih baik, setidaknya bikin mereka gk mandang remeh gw. di pergaulan yang lain gw merasa bersyukur dengan keadaan gw sekarang, masih bisa hepihepi sambil pelan pelan melangkah maju bareng2.
huft



udah panjang? udahan? ya belom lah..


lalu masalah asmara. saat ini gw udah menjalin hubungan dengan seorang gadis bernama lia, dan udah jalan 6 taun. lama kan?
dan seperti wanita lain di usianya yang semakin tua, dia minta dinikahin... seperti temen temennya, yang udah nikah.... yang selalu kirim dia undangan.... yang akhirnya dia selalu ngajak gw..... dan selalu ada pertanyaan kapan dinikahin..... ugh
yah semoga hubungan ini berakhir sesuai dengan kehendak yang di atas dan bahagia yak..
huft.


udah ah! leher gw sakit! pala gw sakit!
besok besok lagi lanjutin! ugh


*CHEERS~!